Kewaspadaan Radikalisme Pada Penguatan Organisasi LVRI

1(1) 7
Kediri.   Agenda khusus penguatan organisasi LVRI diadakan siang ini di gedung serba guna Pare Kediri. Ada 3 agenda dalam sehari, yaitu sosialisasi UU nomor 15 Tahun 2012 tentang Veteran RI dan sebagai pembicara Sumadi selaku Ketua LVRI, wawasan kebangsaan dan sebagai pembicara Danramil Pare, Kapten Arh Ajir, serta bintal kejuangan dan sebagai pembicara Sumilan dari LVRI. Acara ini juga diikuti Kapolsek Pare, AKP Mustakim ,Camat Pare, Anik Wuryani serta Kepala Kelurahan Pare, Ari Pramono, Selasa (31/10/2017)
 
“Menurut peraturan perundang-undangan, para veteran pejuang, pembela kemerdekaan, dan anumerta memiliki hak yang dijamin negara, yakni berupa dana bantuan kesehatan, tunjangan, dana bagi janda, duda, atau yatim veteran,” jelas Sumadi.
 
Lebih lanjut, Sumadi juga menjelaskan, bahwa para veteran mendapatkan hak lainnya berupa santunan cacat, tunjangan cacat, dan alat bantu untuk tubuh veteran. Ada juga hak berupa keringanan pembayaran pajak bumi dan bangunan, keringanan pembayaran biaya angkutan jasa transportasi milik negara, jaminan kesehatan, biaya pendidikan, bimbingan usaha kecil dan menengah, serta hak memperoleh perlindungan hukum.
 
Sementara itu, pada sesion wawasan kebangsaan, Kapten Arh Ajir mengungkapkan bahwa sat ini radikalisme sudah mulai merasuk generasi muda ,terutama terfokus pada mahasiswa. Menurutnya, banyak pemikiran atau pandangan kelompok-kelompok ini yang menyimpang dalam konteks berdirinya bangsa ini.
 
“Segala penyimpangan perlu diluruskan, kelak generasi muda kita tidak bakal keblinger. Mereka bukan pelaku sejarah, anehnya mereka punya pemikiran atau pandangan yang berbeda jauh. Mereka tidak tahu kejadiannya tetapi bisa berasumsi dari persepsi yang keliru. Teori utak atik gathuk, juga mulai disebarkan lewat media sosial dan itu masif. Kelompok-kelompok ini yang perlu kita waspadai dan harus dilawan,” kata Kapten Arh Ajir.
 
Lanjutnya ,”Radikalisme selalu membawa konflik. Negeri kita penuh sejarah. Sejarah dari masa lampau sampai detik ini, membuktikan keberagaman bisa menyatu. Pancasila adalah fakta, Bhinneka Tunggal Ika adalah realitas, jadi fakta dan realitas itulah identitas bangsa kita.”
 
Di session terakhir, Sumilan menyampaikan pandangannya seputar mental Kejuangan dalam bersikap adil saat bertindak serta menyadari bahwa segala sesuatunya akan di pertanggung jawabkan, agar menjadi tangguh, memiliki jiwa pantang menyerah, ulet dan gigih serta rela berkorban dalam membela kebenaran. (Penrem 082/CPYJ ).

Related For Kewaspadaan Radikalisme Pada Penguatan Organisasi LVRI